Carian Artikel di sini

Saturday, December 17, 2011

Perbaiki Cara Solat & Bacaan dlm Solat (berserta Makna)


DARIPADA Abu Hurairah, katanya bahawa Rasulullah saw bersabda bermaksud:

 Sesungguhnya amalan yang mula-mula sekali dihisabkan seseorang pada hari kiamat mengenainya ialah sembahyangnya, jika sembahyangnya diterima, maka sesungguhnya beruntung dan berjayalah ia.
 Jika sembahyangnya tidak diterima, maka kecewa dan rugilah ia. Jika terkurang daripadanya sembahyang fardu sesuatu.
Allah berfirman: Periksalah, adakah hambaku itu mempunyai sembahyang-sembahyang sunat untuk dicukupkan dengannya apa yang terkurang daripada sembahyang fardu.
Demikianlah keadaan amalan lain.
(Hadis riwayat at-Tirmizi).
 Allah juga berfirman: Sesungguhnya, solat itu tiang agama, sesiapa yang mendirikan fan menjaga kesempurnaannya, maka dia membangunkan agama, tetapi sesiapa yang meninggalkannya, maka dia meruntuhkan agama.
(Hadis riwayat Bukhari dan Muslim).
 Sesiapa menjaga kesempurnaan solat fardu termasuk memperbanyakkan solat sunat, nescaya akan memperoleh kebaikan dan kesenangan di akhirat ketika hari pembalasan.
Ini bermakna, solat menjadi syafaat (pemberi pertolongan) kepada dirinya ketika amalan dihisab untuk menentukan sama ada seseorang itu ahli syurga atau neraka.
 Dalam konteks menjaga solat ini, ahli tafsir menjelaskan bahawa dua perkara yang perlu dipelihara iaitu tidak sesekali mengerjakan solat dalam keadaan malas dan juga tidak riak atau menunjuk-nunjuk kepada orang lain.
  Orang bertakwa akan mengerjakan solat memenuhi syarat dan rukun serta rasa khusyuk dan patuh dengan perintah Allah. Solat ini diterima oleh Allah dan termasuk dalam golongan yang dinyatakan dalam hadis di atas. Bagi orang yang mengerjakan solat dalam keadaan malas dan riak, solatnya bukan saja tidak diterima, malah mendapat kecelakaan daripada Allah.
  Allah berfirman bermaksud : Maka celakalah bagi orang yang solat, iaitu orang yang lalai ketika mengerjakannya.(Surah al-Maaun, ayat 3 hingga 4).
Paling penting, hadis ini menerangkan mengenai kelebihan solat sunat yang akan menampung segala kekurangan solat fardu ketika timbangan amalan kelak.

Moga Semua Solat & Amalan2 Kebaikan kita diterima oleh ALLAH s.w.t . Amin

Sila Klik pada gambar untuk Paparan Lebih JELAS





 Ratakan air ke seluruh bahagian kaki sehingga ke paras buku lali atau lebih. PASTIKAN air dilebihkan pada bhgn kulit yg kasar/merekah (sbb air selalunya susah nak kena di tmpat2 tu)




 Disunatkan bacaannya pada rakaat pertama shj selepas takbir 'Allahuakbar' sebaik shj Bacaan/Niat solat fardhu.
 WAJIB dibaca pada setiap rakaat solat Fardhu & Sunat atau solat akan jadi tidak sah.




  
 Cara menaikkan jari telunjuk ketika bacaan tahiyat awal/akhir




 Selepas salam bolehlah dibacakan wirid, zikir & doa lazim atau mana2 doa yang sesuai.

Doa Qunut dikhaskan bacaannya hanya untuk SOLAT SUBUH, dibaca selepas iktidal pada rakaat ke-2.

Friday, December 16, 2011

Kisah Tsa'labah Bin Abdurrahman




Tha'labah ialah salah seorang daripada para sahabat Nabi SAW. Seorang pemuda yang punya misi dan visi yang sangat agung, terang lagi jelas. Tiada suatu pun yang mampu membuatkan matlamat hidupnya goyah sehinggalah beliau menghembuskan nafas yang terakhir.

Tha’labah merupakan pemuda yang begitu hebat di zaman Rasulullah SAW. Nama sebenarnya ialah Tha'labah bin Abdul Rahman, seorang remaja berusia 17 tahun.

Setelah memeluk Islam, beliau selalu mengikuti Rasulullah SAW mengajar. Jika Rasulullah berhajatkan sesuatu, Rasulullah SAW akan khabarkan kepada Tha'labah dan Tha’labah akan menunaikannya.

Suatu hari Rasulullah menyuruh Tha'labah mencari sesuatu. Ketika dalam pencarian barang yang Rasulullah hajati itu, Tha'labah telah melalui beberapa deretan buah rumah.

Entah bagaimana salah sebuah rumah yang dilaluinya itu pintu belakang rumahnya tiba-tiba terbuka. Angin yang bertiup membuatkan pintu bilik air rumah tersebut juga turut sama terkuak lebar. Ketika itu Tha'labah dengan tidak sengaja terpandangkan ke arah bilik air tersebut lalu terlihatlah akan dia seorang perempuan sedang mandi.

"A'uzubillah (Aku berlindung kepada Allah)! Ya Allah aku takut nanti malaikat Jibril memberitahu kepada Rasulullah SAW! Ya Allah, aku takut turunnya ayat quran yang menyenaraikan aku dalam golongan orang yang berbuat dosa! Ya Allah ..."

Rintihan Tha'labah

Dia merintih sehingga dia lupa akan barang yang dipesan oleh Rasulullah SAW. Dia melarikan diri dan terjumpa satu bukit di pinggir Madinah yang di puncaknya ada sebuah gua. Tha'labah masuk ke dalam gua tersebut dan asyik menangis.

Tha'labah menangis dan menangis, beliau kesal yang amat sangat dengan dosanya itu. Walhal segala apa yang berlaku itu bukanlah disengajakannya.

Pada masa yang sama, Rasulullah SAW menantikan kepulangan Tha'labah. Sudah beberapa hari berlalu, namun Tha'labah tidak kunjung tiba. Lalu Rasulullah SAW mengarahkan Syaidina Umar r.a untuk mencari Tha'labah.

Akhirnya Syaidina Umar al-Khatab berjumpa Tha'labah di tempat persembunyian di puncak bukit itu.

Umar berkata "Tha'labah, Rasulullah mahu berjumpa kamu."

"Kenapa? Sudah turunkah ayat al-Quran tentang dosaku? Sudah beritahukah Jibril kepada Rasulullah? Aku tidak mahu masuk neraka, aku tidak mahu masuk neraka," kata Tha'labah dalam ketakutan yang amat sangat.

Oleh kerana Tha'labah sudah teramat lemah, lalu Syaidina Umar r.a memimpinnya pulang ke rumah. Apabila Rasulullah SAW menziarahi Tha'labah, Tha'labah sedang terlentang lalu Rasulullah SAW meriba kepala Tha'labah.

Tetapi Tha'labah mengetepikan kepalanya. Rasulullah bertanya, "kenapa wahai Tha'labah?"

"Wahai Rasulullah, kepala yang penuh dosa ini tidak layak untuk berada di ribamu," kata Tha'labah.

"Apa yang kamu mahu Tha'labah?"

"Ya Rasulullah, aku mahukan keampunan Allah"

Cita-citanya hanya Syurga

"Apa cita-cita kamu wahai Ta'labah?"

"Cita-cita aku hanya syurga Allah. Tolonglah doakan moga Allah mengampunkan dosa-dosaku."

Lalu Rasulullah SAW berkata, "wahai Tha'labah aku menjamin kepadamu apa yang kamu mahu dan cita-citamu. Inilah bukti taubatmu."

Tidak lama selepas itu, Tha'labah menghembuskan nafasnya yang terakhir di riba Rasulullah SAW.

Ketika mayat Tha'labah siap dikafan dan tiba masa untuk dikebumikan, Rasulullah SAW pun datang tetapi agak lewat. Para sahabat membuka jalan kepada Rasulullah untuk rapat ke kubur Tha'labah. Sungguh pun begitu, Rasulullah berjalan merapati kubur Tha'labah dalam keadaan perlahan dan seperti tersekat-sekat.

Sahabat-sahabat bertanya, "wahai Rasulullah, kami telah membuka jalan, mengapa Rasulullah berjalan dengan tidak selesa?"

Rasulullah menjawab, "kamu tidak dapat melihat betapa ramainya malaikat yang hadir menghantar Tha'labah ke kubur."

Itulah kisah hidup seorang remaja hebat bernama Tha'labah. Betapa takutnya beliau dengan azab Allah SWT walaupun beliau tidak sengaja terpandangkan perempuan yang sedang mandi. Hingga menyebabkan beliau begitu malu bertemu Rasulullah, begitu mengharap keampunan Allah SWT, dan akhirnya menghembus nafas terakhir di ribaan insan mulia bernama Muhammad bin Abdullah, dan jasadnya diiringi malaikat ke kuburan. Subhanallah!

Melihatkan keadaan kehidupan kita pada hari ini. Dengan talian internet terpasang dua puluh empat jam di rumah, peti TV menyala dari pagi hingga ke malam, radio berkumandang mendendangkan lagu-lagu simfoni mendayu, potret-potret manusia terpamer besar di dinding, ayat-ayat al Quran bergantungan di dinding begitu juga sejadah hanya sekadar penghiasan ruang tamu. Sekiranya rumah kita itu didatangani oleh Rasulullah SAW pada ketika ini, adakah kita layak untuknya? Adakah bibir ini mampu mengucapkan cinta kepadanya, walhal di rumah itu tidak menggambarkan apa yang sepatutnya. Al Quran tidak dibaca, hadis dan sunah amat jarang dipraktikan, jarang sekali bersolat jamaah, jarang sekali berselawat dan berzikirullah! Bahkan maksiat melata hingga ke tempat pembaringan sendiri; bergelumang di sana-sini!

Tidakkah kita merasa segan terhadap Baginda SAW yang kononnya kita nyatakan di bibir ini kita cintakan padanya. Tetapi di rumah, di tempat pembaringan, di meja makan maksiatnya masih bersepah-sepah. Masih bermaharajalela.

Lihatlah dari kisah remaja bernama Tha’labah ini, betapa dengan hanya terpandangkan wanita mandi itu pun dirasakan ia sudah berdosa besar dan tidak layak diribai oleh Nabi. Bagaimana pula dengan kita? Layakkah?!

Lantaran itu marilah kita menyesal dan bertaubat walaupun terhadap dosa tidak sengaja. Apatah lagi dosa yang kita sengaja lakukan, makan taubat nasuhahlah! Kita tidak tahu bila masanya hayat kita berakhir...

Sumber Artikel: http://mazaaida.blogspot.com/2011/05/thalabah-bin-abdul-rahman.html

Wednesday, December 7, 2011

Kisah Malaikat Kecil






Pada setiap petang Jumaat, selepas solat Jumaat, selepas melayani para jamaah di Masjid, Imam dan putera lelakinya yang berumur 11 tahun akan keluar ke bandar untuk mengedarkan risalah bertajuk “Jalan Ke Syurga” dan juga menyampaikan ceramah agama.

Pada petang Jumaat itu, seperti biasa Imam dan putera lelakinya akan keluar untuk mengedarkan risalah. Bagaimanapun pada petang tersebut keadaan di luar rumah sangat sejuk dan hujan pula turun dengan sangat lebat.

Budak itu memakai baju sejuk dan baju hujan dan berkata “OK ayah, saya sudah bersedia”. Ayahnya berkata “Bersedia untuk apa?”. Budak itu menjawab “Ayah, masa telah tiba untuk kita keluar mengedarkan buku-buku tentang Islam ini”. Ayahnya membalas “Anakku, di luar sana sangat sejuk dan hujan lebat pulak”.

Dengan muka yang kehairanan, budak itu bertanya ayahnya, “Tetapi ayah, adakah manusia tidak masuk neraka jika hari hujan?”

Ayahnya menjawab, “Anakku, Ayah tak akan keluar dengan cuaca begini..”. Dengan nada sedih, budak itu bertanya, “Ayah, boleh tak benarkan saya pergi?”. Ayahnya teragak-agak seketika, kemudian berkata, “Anakku, awak boleh pergi. Bawalah buku ini semua dan berhati-hati” .

Kemudian, budak itu telah keluar dan meredah hujan. Budak sebelas tahun ini berjalan dari pintu ke pintu dan lorong-lorong sekitar bandar. Dia memberikan risalah dan buku kepada setiap orang yang ditemuinya.

Setelah dua jam berjalan dalam hujan, akhirnya tinggal hanya satu naskhah padanya. Ketika itu dia telah basah kuyup dan berasa sejuk hingga ke tulang. Budak itu berhenti di satu penjuru jalan sambil mencari seseorang untuk diberikan buku tersebut. Namun keadaan di situ lengang.

Kemudian dia berpatah balik ke rumah pertama yang dia lalu di lorong itu. Dia berjalan di kaki lima menuju ke rumah tersebut. Bila sampai di pintu hadapan, dia menekan suis loceng namun tiada sesiapa yang membuka pintu. Dia tekan lagi dan lagi, tetapi masih tiada jawapan. Dia tunggu lagi tetapi masih tiada jawapan.

Akhirnya dia berpaling untuk meninggalkan rumah tersebut, tetapi seperti ada sesuatu yang menghalangnya. Dia kembali ke pintu itu dan menekan lagi suis loceng dan buat pertama kalinya mengetuk pintu dengan kuat. Dia tunggu, kemudian seperti sesuatu di anjung rumah itu menghalangnya supaya jangan pergi. Dia menekan suis loceng sekali lagi dan kali ini dengan perlahan pintu dibuka.

Berdiri di hadapan pintu itu seorang perempuan tua yang berwajah kesedihan. Dengan perlahan perempuan tua itu bertanya, “Apa yang boleh saya bantu awak, wahai budak?”.

Dengan senyuman serta mata yang bersinar yang boleh menyinarkan bumi, budak itu berkata, “Makcik, saya mohon maaf kalau saya telah mengganggu makcik. Saya hanya ingin memberitahu bahawa Allah sangat sayang dan sentiasa melindungi makcik. Saya datang ini hendak memberikan sebuah buku yang terakhir ada pada saya ini. Buku ini menerangkan semua tentang Tuhan, tujuan sebenar Tuhan menjadikan kita dan bagaimana untuk mencapai kebahagiaan daripada-Nya” .

Kemudian, budak itu menyerahkan buku terakhir itu dan berpaling untuk balik. Sebelum berjalan balik, perempuan itu berkata, “Terima kasih ya anak dan semoga Tuhan memberkatimu” .

Selepas solat Jumaat pada minggu berikutnya, Imam menyampaikan ceramah agama seperti biasa. Dia menamatkan ceramahnya dengan bertanya, “ Ada sesiapa yang ingin bertanya soalan atau ingin berkata sesuatu?”.

Dengan perlahan, di barisan belakang di kalangan tempat duduk muslimat, suara seorang perempuan tua kedengaran di speaker, “Tiada di kalangan jemaah yang berkumpul ini mengenali saya. Saya tidak pernah hadir sebelum ini. Sebelum hari Jumaat yang lepas, saya belum lagi memeluk agama Islam bahkan tidak terfikir langsung untuk memeluknya. Suami saya telah meninggal dunia beberapa tahun yang lalu, meninggalkan saya sebatang kara, saya benar-benar keseorangan di dunia ini.

Pada petang Jumaat yang lepas, ketika cuaca sejuk dan hujan lebat, saya telah bertekad untuk membunuh diri kerana sudah putus harapan untuk hidup. Jadi saya mengambil seutas tali dan sebuah kerusi lalu menaiki loteng di rumah saya. Saya ikat tali tersebut dengan kuat pada kayu palang di bumbung rumah kemudian berdiri di atas kerusi, hujung tali satu lagi saya ikat di sekeliling leher saya. Sambil berdiri di atas kerusi, saya berasa benar-benar keseorangan, patah hati. Saya hampir-hampir hendak melompat tiba-tiba loceng pintu berbunyi di tingkat bawah dan saya tersentak. Saya berfikir untuk menunggu sebentar, dan pasti orang itu akan pergi.

Saya tunggu dan tunggu, tetapi bunyi loceng semakin kuat dan bertubi-tubi. Kemudian orang yang menekan suis loceng itu, mengetuk pintu pula dengan kuat. Saya berfikir sendirian lagi “Siapalah di muka bumi ini yang boleh buat begini? Tiada siapa pernah tekan suis loceng itu atau nak berjumpa dengan saya”. Saya longgarkan tali ikatan di leher dan kemudian pergi ke pintu hadapan. Ketika itu bunyi loceng kuat dan semakin kuat.

Bila saya buka pintu dan lihat, sukar untuk dipercayai oleh mata saya, di anjung rumah saya itu berdiri seorang budak yang sangat comel yang bersinar wajahnya seperti malaikat, tidak pernah saya jumpa sebelum ini di dalam hidup saya. Budak itu tersenyum. Oh! Saya tidak dapat hendak gambarkan kepada anda semua. Perkataan yang keluar daripada mulutnya menyebabkan hati saya yang telah lama mati tiba-tiba hidup semula, seruan budak itu seperti suara bayi yang sangat comel. “Makcik, saya datang hendak memberitahu bahawa Allah sangat menyayangi dan sentiasa melindungi makcik”. Kemudian dia memberikan kepada saya sebuah buku bertajuk “ Jalan Ke Syurga” yang saya sedang pegang ini.

Bila “malaikat kecil” itu telah pulang meredah sejuk dan hujan, saya menutup pintu dan membaca dengan perlahan setiap perkataan yang tertulis di dalam buku tersebut. Kemudian saya naik semula ke loteng untuk mendapatkan semula tali dan kerusi. Saya tak perlukannya lagi.

Oleh sebab di belakang buku ini ada tertera alamat tempat ini, saya sendiri datang ke masjid ini ingin mengucapkan syukur kepada Tuhan. Tuhan kepada budak kecil yang telah datang tepat pada waktunya, yang dengan demikian telah terhindar jiwa saya daripada keabadian di dalam neraka.

Ramai yang berada di dalam masjid ketika itu menitiskan air mata. Mereka melaungkan TAKBIR…ALLAH HU AKBAR…gemaan takbir bergema di udara. Imam iaitu ayah kepada budak itu turun dari mimbar pergi ke barisan hadapan di mana “malaikat kecil” itu sedang duduk.

Dia mendakap puteranya dengan air mata keluar tanpa disedarinya. Mungkin tidak ada jemaah yang memiliki saat yang lebih mulia ini dan mungkin di alam semesta ini belum pernah melihat seorang ayah yang penuh kasih sayang dan penghormatan terhadap anaknya. Inilah satu peristiwa..

Berbahagialah anda kerana membaca kisah ini. Jangan biarkan kisah ini di sini sahaja. Bacalah lagi dan sampaikan kepada yang lain. Syurga adalah untuk umat-Nya. Ingatlah, dengan menyebarkan firman Allah boleh mengubah hidup seseorang yang hampir dengan anda. Sila kongsi kisah menarik ini.

Sebarkanlah kalimah Allah, kalau kita bantu Allah, Allah akan membantu kita dalam semua perkara yang kita buat.

Maksud firman Allah dalam Surah al-Maidah ayat 3;

“… …pada hari ini, orang-orang kafir telah putus asa (daripada memesongkan kamu) dari agama kamu (setelah mereka melihat perkembangan Islam dan umatnya), sebab itu janganlah kamu takut dan gentar kepada mereka, sebaliknya hendaklah kamu takut dan gentar kepadaKu. Pada hari ini, Aku telah sempurnakan bagi kamu agama kamu, dan Aku telah cukupkan nikmatKu kepada kamu, dan Aku telah redakan Islam itu menjadi agama untuk kamu, maka sesiapa yang terpaksa kerana kelaparan (memakan benda-benda yang diharamkan) sedang ia tidak cenderung hendak melakukan dosa (maka bolehlah ia memakannya), kerana Sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Tuesday, December 6, 2011

Jaminan Malaikat untuk Orang yang Berselawat


Rasulullah S.A.W telah bersabda bahawa, "Malaikat Jibril, Mikail, Israfil dan Izrail A.S. telah berkata kepadaku.

Berkata Jibril A.S. : "Wahai Rasulullah, barang siapa yang membaca selawat ke atasmu tiap-tiap hari sebanyak sepuluh kali, maka akan saya bimbing tangannya dan akan saya bawa dia melintasi titian seperti kilat menyambar."

Berkata pula Mikail A.S. : "Mereka yang berselawat ke atas kamu akan aku beri mereka itu minum dari telagamu."

Berkata pula Israfil A.S. : "Mereka yang berselawat kepadamu akan aku sujud kepada Allah S.W.T dan aku tidak akan mengangkat kepalaku sehingga Allah S.W.T mengampuni orang itu."

Malaikat Izrail A.S pula berkata : "Bagi mereka yang berselawat ke atasmu, akan aku cabut roh mereka itu dengan selembut-lembutnya seperti aku mencabut roh para nabi-nabi."

Apakah kita tidak cinta kepada Rasulullah S.A.W.? Para malaikat memberikan jaminan masing-masing untuk orang-orang yang berselawat ke atas Rasulullah S.A.W.

Dengan kisah yang dikemukakan ini, kami harap para pembaca tidak akan melepaskan peluang untuk berselawat ke atas junjungan kita Nabi Muhammad S.A.W. Mudah- mudahan kita menjadi orang-orang kesayangan Allah, Rasul dan para malaikat.

Monday, December 5, 2011

Kisah si NAFSU yang sangat DEGIL


Dalam sebuah kitab karangan 'Ustman bin Hasan bin Ahmad Asy-Syaakir Alkhaubawiyi, seorang ulama yang hidup dalam abad ke XIII Hijrah, menerangkan bahawa sesungguhnya Allah S.W.T telah menciptakan akal, maka Allah S.W.T telah berfirman yang bermaksud : "Wahai akal mengadaplah engkau." Maka akal pun mengadap kehadapan Allah S.W.T., kemudian Allah S.W.T berfirman yang bermaksud : "Wahai akal berbaliklah engkau!", lalu akal pun berbalik.

Kemudian Allah S.W.T. berfirman lagi yang bermaksud : "Wahai akal! Siapakah aku?". Lalu akal pun berkata, "Engkau adalah Tuhan yang menciptakan aku dan aku adalah hamba-Mu yang daif dan lemah."

Lalu Allah S.W.T berfirman yang bermaksud : "Wahai akal tidak Ku-ciptakan makhluk yang lebih mulia daripada engkau."

Setelah itu Allah S.W.T menciptakan nafsu, dan berfirman kepadanya yang bermaksud : "Wahai nafsu, mengadaplah kamu!". Nafsu tidak menjawab sebaliknya mendiamkan diri. Kemudian Allah S.W.T berfirman lagi yang bermaksud : "Siapakah engkau dan siapakah Aku?". Lalu nafsu berkata, "Aku adalah aku, dan Engkau adalah Engkau."

Setelah itu Allah S.W.T menyeksanya dengan neraka jahim selama 100 tahun, dan kemudian mengeluarkannya. Kemudian Allah S.W.T berfirman yang bermaksud : "Siapakah engkau dan siapakah Aku?". Lalu nafsu berkata, "Aku adalah aku dan Engkau adalah Engkau."

Lalu Allah S.W.T menyeksa nafsu itu dalam neraka Juu' selama 100 tahun. Setelah dikeluarkan maka Allah S.W.T berfirman yang bermaksud: "Siapakah engkau dan siapakah Aku?". Akhirnya nafsu mengakui dengan berkata, " Aku adalah hamba-Mu dan Kamu adalah tuhanku."

Dalam kitab tersebut juga diterangkan bahawa dengan sebab itulah maka Allah S.W.T mewajibkan puasa.

Dalam kisah ini dapatlah kita mengetahui bahawa nafsu itu adalah sangat jahat oleh itu hendaklah kita mengawal nafsu itu, jangan biarkan nafsu itu mengawal kita, sebab kalau dia yang mengawal kita maka kita akan menjadi musnah.

Sunday, December 4, 2011

Jujur Dalam Mencari Rezeki



Seorang ibu datang kepada Imam Ahmad bin Hambal untuk mendapatkan pandangan tentang pengalaman yang baru saja dialaminya. Dengan wajah bimbang, ia bertanya, “Wahai Imam Ahmad, sesungguhnya saya ini perempuan tidak punya apa-apa. Hidup saya sungguh melarat, hinggakan tak punya lampu untuk menerangi rumah kerana pada siang hari saya harus bekerja mencari sesuap nasi untuk kami sekeluarga makan pada malam hari.”

Ibu itu kemudiannya memberitahu bahawa pekerjaan yang dilakukannya ialah merajut benang untuk di jual di pasar. Bagi tujuan itu, dia perlu menunggu bulan mengambang kerana cahayanya yang terang membolehkannya melakukan kerja tersebut.

Menurutnya lagi, pada suatu malam, satu rombongan kafilah lalu dihadapan rumahnya dengan membawa lampu yang sangat banyak. Lalu dia tidak mempersiakan peluang itu bagi memintal beberapa lembar kapas sehinggalah rombongan itu berlalu pergi.

Ibu itu kemudian bertanya kepada Imam Ahmad, “apakah wang hasil penjualan benang yang saya pintal dalam cahaya lampu milik kafilah itu halal untuk saya gunakan?”

Imam Ahmad merasa kagum mendengar cerita ibu tadi lalu bertanya, “Siapakah kamu yang begitu memberi perhatian terhadap perihal agama yang sebegitu rupa di saat umat Islam lalai dan kikir terhadap harta mereka?”

“Saya adalah saudara perempuan kepada Basyar Al Hafi Rahimahullah,” jawab si ibu, masih dengan kerendahan hatinya.

Mendengar jawaban itu, Imam Ahmad menjadi sebak lalu menangis tersedu-sedu. Itu adalah nama seorang Gabenor yang dikenali sebagai seorang yang beriman dan beramal saleh. Seketika kemudian, Imam Ahmad terdiam tanpa menjawab soalan ibu tersebut. Dalam pada masa yang sama dia sibuk berdoa memohon rahmat atas Gabenor tersebut.

Kemudian barulah Imam Ahmad berkata, “Sesungguhnya kain penutup wajah yang kamu kenakan itu adalah lebih baik daripada serban yang kami pakai. Sesungguhnya kami ini tidak patut jika dibandingkan dengan orang-orang tua yang telah mendahului kita, sedangkan kamu seorang perempuan yang luhur takwa dan rasa takutnya kepada Allah.”

Imam Ahmad berhenti seketika sebelum menyambung kembali, “Tentang pertanyaan kamu tadi, sebenarnya, jika tanpa dengan keizinan rombongan kafilah itu, maka tidak halal bagimu menggunakan wang dari hasil penjualan benang tersebut.”

Saturday, December 3, 2011

Menempah Bilik di Neraka Sebelum Mati



Kisah seorang gadis yang begitu angkuh dan tidak mempercayai wujudnya Allah s.w.t.Pada hari kejadian, gadis yang terpengaruh dengan cara hidup masyarakat Barat itu menaiki sebuah mikrobas (bas mini) untuk menuju ke satu destinasi di wilayah Iskandariah. Malangnya walaupun tinggal di bumi yang terkenal dengan tradisi keislaman, pakaian gadis tersebut sangat menjolok mata. Bajunya agak nipis, seksi hampir terlihat segala yang patut disembunyikan bagi seorang perempuan daripada pandangan lelaki ajnabi atau mahramnya.

Gadis itu dlm lingkungan 20 tahun. Didalam bas itu ada seorang tua yg dipenuhi uban menegurnya, "Wahai pemudi,alangkah baiknya jika kamu berpakaian yang baik, yang sesuai dengan ketimuran dan adat serta agama Islam kamu. Itu lebih baik daripada kamu berpakaian begini yang pastinya menjadi mangsa pandangan liar kaum lelaki " nasihat orang tua itu.

Namun, nasihat yang sangat bertepatan dengan tuntutan agama itu dijawab oleh gadis itu dengan jawapan yang nakal dan mengejek. " Siapalah kamu hai orang tua? Apakah di tangan kamu ada anak kunci syurga? Atau adakah kamu memiliki sejenis kuasa yang menentukan aku bakal berada di syurga atau neraka? " Setelah menghamburkan kata-kata yg sangat menghiris perasaan orang tua itu gadis itu tertawa mengejek panjang. Tidak cukup setakat itu, si gadis lantas cuba memberikan telefon bimbitnya kepada orang tua tadi sambil melafazkan kata-kata yang lebih dahsyat.

" Ambil handphone ku ini dan hubungilah Allah serta tolong tempahkan sebuah bilik di neraka Jahannam untukku " katanya lagi lantas ketawa berdekah-dekah tanpa mengetahui bahawasanya dia sedang mempertikaikan hukum Allah dengan begitu biadab. Orang tua tersebut sangat terkejut mendengar jawapan daripada si gadis manis itu. Sayang wajahnya yang ayu tidak sama dengan perlakunya yang buruk. Penumpang-penumpang yang lain turut terdiam. Ada yang menggelengkan kepala kebingungan. Lantas semua yang di dalam bas itu tidak menghiraukan gadis yang masih muda itu yang tidak menghormati hukum hakam itu dan mereka tidak mahu menasihatinya kerana khuatir dia akan menghina agama dgn lebih teruk lagi.

Sepuluh minit kemudian bas itu pun tiba di perhentian. Gadis seksi bermulut celupar tersebut didapati tertidur dimuka pintu bas. Puas pemandu bas dan para penumpang yang lain mengejutkannya tetapi gadis tersebut tidak sedarkan diri. Tiba-tiba orang tua yang menasihatinya tadi terus memeriksa nadi si gadis itu. Sedetik kemudian dia menggelengkan kepalanya. Gadis itu telah kembali menemui Tuhannya dalam keadaan yang tidak disangka-sangka. Para penumpang menjadi cemas dengan situasi yang menggemparkan itu.

Dalam suasana kelam kabut itu, tiba-tiba tubuh gadis itu terjatuh ke pinggir jalan. Orang ramai segera berkejar untuk menyelamatkan jenazah tersebut. Tapi sekali lagi mereka terkejut. Sesuatu yang sedang aneh berlaku pada mayat gadis yang terbujur kaku di jalan raya itu. Mayatnya menjadi hitam seolah-olah dibakar api. Dua tiga orang yang cuba mengangkat mayat tersebut juga kehairanan kerana tangan mereka terasa panas dan hampir melecur sebaik saja menyentuh tubuh si mayat. Akhirnya mereka memanggil pihak keselamatan untuk menguruskan mayat itu.

Friday, December 2, 2011

12 AZAB BAGI MEREKA YANG MENINGGALKAN SEMBAHYANG


Dalam sebuah hadis menerangkan bahawa Rasulullah S.A.W telah bersabda : "Barang siapa yang mengabaikan solat secara berjemaah maka Allah S.W.T akan mengenakan 12 tindakan yang merbahaya ke atasnya. Tiga darinya akan dirasainya semasa di dunia ini antaranya :-

1. Allah S.W.T akan menghilangkan berkat dari usahanya dan begitu juga terhadap rezekinya.

2. Allah S.W.T mencabut nur orang-orang mukmin daripadanya.

3. Dia akan dibenci oleh orang-orang yang beriman.

Tiga macam bahaya adalah ketika dia hendak mati, antaranya :

4. Roh dicabut ketika dia di dalam keadaan yang sangat haus walaupun ia telah meminum seluRoh air laut.

5. Dia akan merasa yang amat pedih ketika Roh dicabut keluar.

6. Dia akan dirisaukan akan hilang imannya.

Tiga macam bahaya yang akan dihadapinya ketika berada di dalam kubur, antaranya :-

7. Dia akan merasa susah terhadap pertanyaan malaikat mungkar dan nakir yang sangat menggerunkan.

8. Kuburnya akan menjadi cukup gelap.

9. Kuburnya akan menghimpit sehingga semua tulang rusuknya berkumpul (seperti jari bertemu jari).

Tiga lagi azab nanti di hari kiamat, antaranya :

10. Hisab ke atasnya menjadi sangat berat.

11. Allah S.W.T sangat murka kepadanya.

12. Allah S.W.T akan menyeksanya dengan api neraka.

Saturday, November 26, 2011

Dua Nikmat yg sering di SIA-SIAkan


Allah memberikan kita nikmat yang tidak terbilang banyaknya. Bagaimanapun ada dua nikmat yang besar yang banyak orang tidak terasa. Sabda Rasulullah: "Dua nikmat yang ramai orang yang tertipu di dalamnya iaitu kesihatan dan kelapangan waktu." Riwayat Bukhari.

"Sesungguhnya di antara nikmat yang pertama kali ditanyakan kepada hamba pada hari kiamat ialah dengan mengatakan kepadanya, "Bukankah Kami membuat badanmu sihat dan Kami menjirus dengan air yang dingin?" Riwayat Tirmizi, Ibn Hibban dan Hakim.

Sihat dan kelapangan waktu adalah nikmat yang besar. Bila tidak sihat iaitu sakit, barulah manusia akan terasa betapa besarnya nilai sihat. Apabila manusia tidak sedar nikmat sihat, maka banyak orang tidak mengingat Allah,tidak takut pada Allah bila mereka sihat. Dan sebaliknya mereka melakukan maksiat kerana mereka sihat. Inilah yang dikatakan orang yang telah kufur nikmat iaitu orang yang telah mempergunakan nikmat Allah untuk kembali menentang Allah.

Satu lagi nikmat ialah kelapangan. Banyak orang tidak sedar mengenainya. Bila lapang, sihat, rezeki melimpah,harta telah mencukupi, banyak kemudahan ada, mereka lupa pada Allah. Mereka gunakan kelapangan ini untuk kepentingan diri mereka sahaja, tidur, keluar bersuka-suka, melancong ke tempat maksiat, melengung di kedai kopi, bersembang-sembang dan sebagainya. Sedangkan masa lapang yang Allah bagi hendaklah diguna untuk mengingati Allah, bekerja ke jalan Allah, melakukan kerja kebajikan masyarakat dan sebagainya. Bila waktu sibuk datang semula kepada mereka, mereka akan terus melupakan tuhan! Apa tidaknya, jika masa lapang pun mereka tidak mengingat Allah, apalagi bila sibuk, khususnya sibuk mengejar dunia.

Sabda Rasulullah: "Pergunakan lima perkara sebelum datang lima perkara yang lain, iaitu masa mudamu sebelum masa tuamu, masa sihatmu sebelum sakitmu, masa kayamu sebelum masa miskinmu, masa luangmu sebelum masa sibuk dan masa hidupmu sebelum matimu." (Ditakhrij Al Hakim)

Friday, November 25, 2011

Antara Dua Pilihan



Assalamualaikum WBT.

Sedikit perkongsian buat pembaca, kisah tentang seorang sahabat Rasulullah S.A.W.

Mus’ab bin Umair adalah sahabat Rasulullah S.A.W. yang sangat berjasa dan menjadi teladan kepada umat Islam sepanjang zaman. Sebelum memeluk Islam, dia berperawakan lemah lembut, suka berpakaian kemas, mahal dan indah. Malah dia selalu bersaing dengan kawan-kawannya untuk berpakaian sedemikian. Keadaan dirinya yang mewah dan rupanya yang kacak menyebabkan Mus’ab menjadi kegilaan gadis di Makkah. Mereka sentiasa berangan-angan untuk menjadi isterinya.

Mus’ab sebenarnya adalah anak yang paling disayangi ibunya berbanding adik beradiknya yang lain. Apa sahaja permintaannya tidak pernah ditolak. Oleh itu tidaklah menghairankan apabila ibunya begitu marah selepas mendapat tahu Mus’ab telah menganut Islam. Ibunya telah mengurung dan menyeksa Mus’ab selama beberapa hari dengan harapan dia akan meninggalkan Islam. Bagaimanapun tindakan itu tidak sedikit pun melemahkan keyakinannya. Pujukan dan ancaman ibunya tidak berkesan. Mereka sudah habis ikhtiar lalu membebaskannya buat sementara.

Tindakan ibunya tidak sedikit pun menimbulkan rasa takut pada Mus’ab, sebaliknya dia tidak jemu-jemu memujuk ibunya memeluk Islam kerana kasih pada ibunya. Mus’ab membuat pelbagai ikhtiar tetapi semua tindakannya hanya menambahkan lagi kemarahan dan kebencian ibunya.

Pada suatu hari Mus’ab melihat ibunya dalam keadaan pucat lesu. Dia pun bertanyakan sebabnya. Kata ibunya, dia telah berniat di hadapan berhala bahawa dia tidak akan makan dan minum sehingga Mus’ab meninggalkan Islamnya. Cuba bayangkan bagaimana jika anda berada di tempat Mus’ab ketika itu, berhadapan dengan ibu yang hanya hampir tinggal nyawa ikan? Apakah jawapan anda? Tergamakkah anda membiarkannya terlantar begitu? Atau apakah ada jawapan lain yang lebih menggembirakan? Dengarlah jawapan Mus’ab kepada ibunya: “Andaikata ibu mempunyai seratus nyawa sekalipun, dan nyawa ibu keluar satu demi satu, nescaya saya tetap tidak akan meninggalkan Islam sama sekali”.

Apa lagi, lemahlah siibu mendengar jawapan sianak. Dengan jawapan tersebut juga, Mus’ab dihalau daripada rumah ibunya. Tinggallah Mus’ab bersama-sama Rasulullah dan sahabat-sahabat yang sangat daif ketika itu. Untuk meneruskan kehidupannya, Mus’ab berusaha sendiri bekerja mencari nafkah dengan menjual kayu api. Apabila sampai berita ini kepada ibunya, dia merasa amat marah dan malu kerana kebangsawanannya telah dicemari oleh sikap Mus’ab. Adik-beradik Mus’ab juga sering menemui dan memujuknya supaya kembali menyembah berhala. Tetapi Mus’ab tetap mempertahankan keimanannya.

Sewaktu ancaman dan seksaan kaum Quraisy ke atas kaum Muslim menjadi-jadi,
Rasulullah telah mengarahkan supaya sebahagian sahabat berhijrah ke Habysah. Mus’ab turut bersama-sama rombongan tersebut. Sekembalinya dari Habsyah, keadaan beliau semakin berubah. Kurus kering dan berpakaian compang-camping lantaran penyiksaan Quraisy ke atasnya. Keadaan itu menimbulkan rasa sedih di dalam hati Rasulullah. Kata-kata Rasulullah mengenai Mus’ab sering disebut-sebut oleh sahabat:
“Segala puji bagi bagi Allah yang telah menukar dunia dengan penduduknya. Sesungguhnya dahulu saya melihat Mus’ab seorang pemuda yang hidup mewah di
tengah-tengah ayah bondanya yang kaya raya. Kemudian dia meninggalkan itu
semua kerana cinta kepada Allah dan Rasul-Nya”.

Apabila ibu Mus’ab mendapat tahu mengenai kepulangannya, dia memujuk anaknya supaya kembali kepada berhala. Dia mengutuskan adik Mus’ab yang bernama Al-Rum untuk memujuknya. Namun Mus’ab tetap dengan pendiriannya. Bagaimanapun tanpa pengetahuan ibunya, Al-Rum juga sudah memeluk Islam tetapi dia merahsiakannya. Mus’ab, adalah orang pertama diutus oleh Nabi ke Madinah untuk berdakwah. Hasil dakwahnya, pada tahun tersebut 12 orang Madinah Masuk Islam dan bertemu dengan Nabi di Musim Haji untuk mengikat janji setia dengan Nabi(Perjanjian A’qabah 1). Pada tahun berikutnya 70 lagi orang Madinah masuk Islam dan datang ke Mekah di musim Haji untuk berjanji setia dengan Nabi(Perjanjian A’qabah 2).Kejayaan cemerlangnya inilah, pembuka jalan
kepada Nabi dan para sahabat untuk berhijrah ke Madinah. Sewaktu berlaku peperangan Uhud, Mus’ab ditugaskan memegang bendera-bendera Islam. Peringkat kedua peperangan telah menyebabkan kekalahan di pihak tentera Muslimin. Tetapi Mus’ab tetap tidak berganjak dari tempatnya dan menyeru: Muhammad adalah Rasul, dan sebelumnya telah banyak diutuskan rasul.

Ketika itu, seorang tentera berkuda Quraisy, Ibn Qamiah menyerbu ke arah Mus’ab dan menetak tangan kanannya yang memegang bendera Islam. Mus’ab menyambut bendera itu dengan tangan kirinya sambil mengulang-ulang laungan tadi. Laungan itu menyebabkan Ibn Qamiah bertambah marah dan menetak tangan kirinya pula. Mus’ab terus menyambut dan memeluk bendera itu dengan kedua-dua lengannya yang kudung. Akhirnya Ibn Qamiah menikamnya dengan tombak. Maka gugurlah Mus’ab sebagai syuhada’ Uhud.

Al-Rum, Amir ibn Rabiah dan Suwaibit ibn Sad telah berusaha mendapatkan bendera tersebut daripada jatuh ke bumi. Al- Rum telah berjaya merebutnya dan menyaksikan sendiri syahidnya Mus’ab. Al- Rum tidak dapat lagi menahan kesedihan melihat kesyahidan abangnya. Tangisannya memenuhi sekitar bukit Uhud. Ketika hendak dikafankan, tidak ada kain yang mencukupi untuk menutup jenazahnya. Keadaan itu menyebabkan Rasulullah tidak dapat menahan kesedihan hingga bercucuran air mata baginda. Keadaannya digambarkan dengan kata-kata yang sangat masyhur:

Apabila ditarik kainnya ke atas, bahagian kakinya terbuka. Apabila ditarik kainnya ke bawah, kepalanya terbuka. Akhirnya, kain itu digunakan untuk menutup bahagian kepalanya dan kakinya ditutup dengan daun-daun kayu.

Demikian kisah kekuatan peribadi seorang hamba Allah dalam mempertahankan
kebenaran dan kesucian Islam. Beliau jugalah merupakan pemuda dakwah yang
pertama mengetuk setiap pintu rumah di Madinah sebelum berlakunya hijrah.
Kisahnya mempamerkan usaha dan pengorbanannya yang tinggi untuk menegakkan kebenaran. Semua itu adalah hasil proses tarbiyah yang dilaksanakan oleh Rasulullah.

Mus’ab telah menjadi saksi kepada kita akan ketegasan mempertahankan aqidah yang tidak berbelah bagi terhadap Islam sekalipun teruji antara kasih sayang kepada ibunya dengan keimanan. Mus’ab lebih mengutamakan kehidupan Islam yang serba sederhana berbanding darjat dan kehidupan serba mewah. Dia telah menghabiskan umurnya untuk Islam, meninggalkan kehebatan dunia, berhijrah zahir dan batin untuk mengambil kehebatan ukhrawi yang sejati sebagai bekalan akhirat.

(Kisah yg memberikan motivasi utkku memulakan hidup baru yang serba sederhana)

Thursday, November 24, 2011

Kitakah Di antara Orang-orang yang di sebut?



Siapakah orang yang sibuk ?
Orang yang sibuk adalah orang yang tidak mengambil berat akan waktu solatnya seolah-olah ia mempunyai kerajaan seperti kerajaan NabiSulaiman a.s


Siapakah orang yang manis senyumannya?
Orang yang mempunyai senyuman yang manis adalah orang yang ditimpa musibah lalu dia kata "Inna lillahi wainna illaihi rajiuun." Lalu sambil berkata,"Ya Rabbi Aku redha dengan ketentuanMu ini", sambil mengukir senyuman.


Siapakah orang yang kaya?
Orang yang kaya adalah orang yang bersyukur dengan apa yang ada dan tidak lupa akan kenikmatan dunia yang sementara ini.


Siapakah orang yang miskin?
Orang yang miskin adalah orang tidak puas dengan nikmat yang ada sentiasa menumpuk - numpukkan harta.


Siapakah orang yang rugi?
Orang yang rugi adalah orang yang sudah sampai usia pertengahan namun masih berat untuk melakukan ibadat dan amal-amal kebaikan.


Siapakah orang yang paling cantik?
Orang yang paling cantik adalah orang yang mempunyai akhlak yang baik.


Siapakah orang yang mempunyai rumah yang paling luas?
Orang yang mempunyai rumah yang paling luas adalah orang yang mati membawa amal-amal kebaikan di mana kuburnya akan di perluaskan saujana mata memandang.


Siapakah orang yang mempunyai rumah yang sempit lagi dihimpit?
Orang yang mempunyai rumah yang sempit adalah orang yang mati tidak membawa amal-amal kebaikan lalu kuburnya menghimpitnya.


Siapakah orang yang mempunyai akal?
Orang yang mempunyai akal adalah orang-orang yang menghuni syurga kelak kerana telah mengunakan akal sewaktu di dunia untuk menghindari siksa neraka.


Semoga Kita Tergolong Di dalam Golongan Orang Yang Beriman...
Aminnnnnn

Wednesday, November 23, 2011

Ummu Sulaim: "Islammu, itulah maharku!"



Nama sebenar beliau ialah Ummu Sulaim binti Malhan bin Khalid bin Zaid bin Haram bin Jundub bin Amir bin Ghanam bin ‘Ady bin Najjar.

Beliau merupakan seorang wanita yang cantik dan memiliki sifat keibuan. Dirinya dihiasi dengan kebijaksanaan, ketabahan, kefasihan berkata-kata dan berakhlak mulia.

Pada mulanya, ummu sulaim berkahwin dengan Malik bin Nadlar dan mendapat seorang cahayamata yang diberi nama Anas. Apabila agama Islam datang ke Madinah, Ummu sulaim telah memeluk agama Islam bersama kaumnya.

Beliau telah mengajak suaminya untuk sama-sama memeluk agama Islam namun suaminya enggan.

Bukan sahaja menolak marah memarahi ummu sulaim. “Apakah engkau sudah membelakangkan agama datuk nenek selama ini?”

Kemudian Ummu sulaim menjawab dengan penuh keyakinan, “Sesungguhnya aku telah menyerahkan wajahku kepada Allah, Tuhan semesta alam ini.” Kemudian beliau mengajarkan anaknya, Anas untuk mengucap syahadah.

Malik menjadi bertambah marah dan berkata, “kau sudah rosakkan kepercayaan anakku!”

Ummu sulaim segera menjawab dengan tegas, “ saya tidak merosakkan kepercayaannya tetapi saya memimpinnya ke jalan yang lurus agar dia membesar dengan mendapat hidayah.”

Akibat terlalu marah, Malik bin Nadlar telah meninggalkan negerinya dan berhijrah ke Syam.

PERKAHWINAN KEDUA UMMU SULAIM :
Tidak lama selepas itu, beliau mendapat khabar yang suaminya Malik telah meninggal dunia di Syam. Abu talhah al-Ansari telah datang membawa rombongan meminang tetapi Ummu sulaim segera menolak lamaran tersebut.

“wahai Abu Talhah, bagaimana aku boleh menjadi isterimu sedangkan kau masih menyembah batu dan tunduk kepada pokok yang tidak memberi manfaat kepadamu. Kau sanggup menyembah kayu yang boleh membakar sehingga menjadi abu dan kemudian boleh ditiup angin. Dimana akalmu?” ujar Ummu sulaim.

Setelah pulang, Abu Talhah memikirkan semula kata-kata Ummu sulaim dan menyedari perkara yang dikatakan Ummu sulaim adalah benar. Abu Talhah datang semula kepada Ummu sulaim dan menyatakan keislamannya.

Ummu sulaim berasa gembira dan menerima pinangan Abu Talhah tanpa sebarang mas kahwin.

Ummu sulaim telah dikurniakan seorang anak lelaki iaitu Abdullah, hasil perkahwinan beliau bersama Abu Talhah. Rasulullah saw telah memberkatinya dan baginda sering berkunjung menziarahi Ummu sulaim di rumahnya.

Baginda pernah berkata, “aku kasihankan Ummu sulaim, ayah dan saudaranya telah terbunuh di hadapan mataku dalam medan perang.”

KEBERANIAN UMMU SULAIM :

Ummu sulaim seorang yang sangat berani, beliau pernah keluar ke medan perang bersama-sama Rasulullah dan pernah menyaksikan pertempuran di Badar dan Uhud.

Ummu sulaim ditugaskan untuk memberi minum dan membalut luka kaum muslimin. Pada perang Hunain, beliau telah keluar membawa pisau sabit. Maka berkata Abu Talhah, “wahai Rasulullah, ini Ummu sulaim telah membawa pisau sabit.”

Rasulullah bertanya tentang pisau tersebut kepada Ummu sulaim dan beliau menjawab, “wahai Rasulullah, aku membawa pisau ini untuk mempertahankan diriku. Jika orang musyrik mendekatiku maka akanku coretkan pisau ini ke perutnya. Dengannya aku boleh membunuh sesiapa yang lari dari medan perang dan aku juga boleh membunuh sesiapa yang ingin membunuhmu.”

KETAQWAAN KEPADA ALLAH :

Anak ummu sulaim bersama Abu Talhah telah sakit tenat sehingga menyebabkan anaknya meninggal dunia namun ketika itu, suaminya Abu Talhah tiada disisinya. Ummu sulaim telah memandikan dan menguruskan jenazah anaknya kemudian jenazah anaknya diletakkan di atas katil seperti orang sedang tidur.

Walaupun dalam keadaan berduka, beliau sempat berpesan kepada ahli keluarganya agar tidak memberitahu kepada Abu Talhah sehinggalah Ummu sulaim sendiri yang akan memberitahunya.

Pada malam itu sekembalinya Abu Talhah ke rumah, Ummu sulaim menyambutnya dengan senyuman mesra seperti biasa. Abu Talhah bertanya khabar anaknya, Ummu sulaim memberitahu anaknya kini telah lebih tenteram dan tenang.

Abu Talhah berasa gembira dengan berita yang disampaikan isterinya. Ketika mereka berdua duduk berehat, tiba-tiba Ummu sulaim bertanya kepada suaminya. “Apa pendapatmu jika kita meminjam sesuatu daripada jiran tetangga, patutkah kita memulangkannya?”

“Tentu sekali, tiap pinjaman mestilah dikembalikan kepada tuannya,” jawab suaminya, Abu Talhah. Ummu sulaim berkata lagi, “begitu juga dengan anak kita, wahai Abu Talhah. Dia adalah pinjaman kepada kita, maka tuannya telah mengambil kembali milikNya, iaitu Allah swt.”

Mendengar itu, Abu Talhah mendapat tahu yang anaknya telah meninggal dunia. Maka, beliau telah menyerahkan segalanya kepada Allah. Abu Talhah telah berjumpa dengan Rasulullah lalu menceritakan peristiwa itu kepada baginda. Maka baginda Rasulullah s.a.w mendoakan kesejahteraan suami isteri tersebut.

Begitulah ketaqwaan seorang wanita agung yang memiliki kedudukan tinggi di sisi Rasulullah s.a.w. Baginda pernah membawa berita khabar gembira bahawa Ummu sulaim tergolong dalam ahli jannah.

Baginda bersabda : “aku masuk syurga lalu aku mendengar suara, maka aku bertanya “siapa itu?” mereka menjawab, dialah Ummu Sulaim binti Marham, ibu kepada Anas bin Malik.”

Tuesday, November 22, 2011

Tiada Siapa Berhak Mengaku Ikhlas



IKHLAS adalah paling tinggi selepas iman. Ia adalah rahsia Tuhan hinggakan para malaikat pun tidak tahu dan yang empunya diri pun tidak dapat mengesannya.

Ia adalah penentu samada amalan diterima atau ditolak.

Ada para sahabat apabila mendengar tentang ikhlas menangis mereka. Mereka merasa tidak selamat, rasanya tidak mungkin dapat perolehinya yang begitu tinggi nilainya kerana susahnya mendapat sifat ikhlas.

Islam tidak membenarkan seseorang mengaku ikhlas.

Siapa yang mengaku ikhlas walaupun sebelum ini ikhlas, automatik, ikhlasnya terbatal.

Contoh-contoh bagaimana yang dikatakan mengaku ikhlas: Membantu seseorang sambil berkata,

"Ambillah, saya ikhlas…"

Menolong seseorang tapi pertolongannya ditolak.

"Saya tolong awak ini ikhlas, tapi sedih, awak menolak.."

Dalam menulis surat kita selalu mengakhiri dengan tandatangan, "Yang ikhlas." "Yang Benar."

Dalam Islam, mengaku baik adalah salah. Siapa yang mengaku ikhlas, siang-siang lagi terbatal. Tiada siapa yang mengetahui siapa yang ikhlas sekalipun yang empunya diri.

Tiada siapa yang berhak mengaku ikhlas, Cuma berusaha moga-moga jadi ikhlas dan moga-moga diterima Allah.

Erti Ikhlas

Murni, bersih, jenis dia sahaja, tidak bercampur jenis-jenis yang lain. Tidak dinodai seperti air yang tidak bercampur dengan sabun, tepung, sebab apabila sudah bercampur dengan benda lain, sudah tidak khalis lagi (tidak pure).

Begitulah dalam beramal, solat, zakat, baca Quran,mengajar, berdakwah, menolong, motivasi, forum, ceramah, belajar, semata-mata kerana Allah: kerana suruhan-Nya kerana keredhaan-Nya kerana arahan-Nya kerana mentaati-Nya kerana patuh pada-Nya

Jadi, perkara di atas adalah dari sebab atau kerana-Nya yang satu, tujuan
satu, dan didorong oleh yang satu iaitu Allah. Abdikan diri kerana Allah,
tidak dicampur atau bercampur selain Allah - itulah ikhlas - dorongannya
satu.

Apa yang nak berlaku atau nak jadi atau tidak jadi, tidak timbul sama sekali sebab niat semata-mata kerana Allah.

Sekiranya niat, dorongannya telah tercampur atau terselit niat-niat yang lain dari Allah seperti kerana riak, megah, glamor, pangkat, orang minta, takut orang tidak suka, mental exercise, boring tinggal di rumah, undi, uji kemampuan, hendak berlawan, hendakkan piala, hadiah, kerana kawan - maka ia tidak khalis atau ikhlas telah ternoda. Dengan itu boleh jatuh syirik khafi.

Di akhirat nanti Allah menyuruh dia meminta pada orang yang dia niat kerananya. Allah tidak balas kebaikan itu kerana ia mempunyai "kerana-kerana" yang selain dari "kerana Allah".

Untuk ikhlas, sebenarnya amat susah sekali terutama yang ada kaitan kepentingan umum atau orang ramai yakni yang terdedah kepada pandangan umum seperti berdakwah, mengajar, gotong-royong, baca Al-Quran di depan orang, forum, upacara memberi hadiah - lebih-lebih lagi orang yang tidak memikirkan hati lalu hati dibiar dan terbiar.

Jarang diambil kira, selalunya ramai yang terjebak.

Khususul Nafs - kepentingan diri seperti ingin popular, disedari atau tidak kerana kurang menyuluh hati. Awal-awal lagi nawaitu (niat) telah rosak seperti membuat rumah di atas lumpur.

Ada tiga jenis kerosakan yang berlaku pada 3 jenis kedudukan:

- awal
- pertengahan
- akhir

Kerosakan awal contohnya seperti berdakwah. Sebelum memberi ceramah, hati kecilnya berkata:

"Inilah masanya nak jadi popular" "Aku akan jadi terkenal…" "Dengan ceramah ini dapatlah duit poket."

Ada juga yang berniat untuk menghentam seseorang atau golongan tertentu sebelum berceramah, akibatnya rosaklah ikhlasnya ibarat orang yang melukis di atas air.

Kerosakan pertengahan pula contohnya niat untuk berceramah sudah baik tetapi sewaktu berceramah, ada pendengar yang angguk-angguk atau ada yang menangis kerana mendengar ceramah yang memberi kesan itu hingga hati kecil kita berkata: "Hebat juga aku hingga ada orang boleh terima ceramah ini dan ada pula yang menangis."

Kerosakan akhir pula contohnya niat dan sewaktu berceramah tidak ada apa-apa yang rosak, berjalan dengan baik tetapi sewaktu balik dari berceramah ada kawan yang datang bersama di dalam kereta berkata: "Hebat betul ceramah ustaz tadi hingga ada yang menangis."

Waktu itu maka datanglah rasa ujub hingga lupa ia semua itu datang dari Allah jua. Sepatutnya ia merasa malu kerana ini semua bukan dari dirinya tetapi hakikatnya dari Allah. Orang begitu ibarat membangunkan rumah tiba-tiba siap sahaja rumah itu terus runtuh.

Orang ramai yang mendengar ceramah tersebut juga tidak berubah sebab hati sudah cacat. Mereka memuji kita, tetapi tetap tidak berubah sebab dari rasa riak. Sifat taqwa sudah ternafi. Oleh itu buatlah kerja-kerja dengan penuh tawadhuk, takut dan cemas samada diterima amalan kita atau ditolak.

Monday, November 21, 2011

Mengumpul Waktu Solat

Renungan.. Mengumpul waktu solat:



HUKUM MENGUMPULKAN DUA WAKTU SEMBAHYANG
=================================

Dalam kesibukan kadangkala ada antara kita yang lalai atau sengaja menggabungkan waktu sembahyang zuhur dengan asar (sembahyang di akhir waktu zuhur dan diikuti sembahyang asar sebaik sahaja masuk waktunya). Renungkan hadis Rasulullah SAW di bawah yang menghalang perbuatan tersebut.

Saad bin Abi Waqas bertanya Rasulullah SAW mengenai orang yang melalaikan sembahyangnya maka jawab baginda ‘Iaitu mengakhirkan waktu sembahyangnya dari waktu asalnya hingga sampai waktu sembahyang lain. Mereka telah mensia-siakan dan melewatkan waktu sembahyangnya, maka mereka diancam dengan neraka wail’.

Ibn Abbas dan Said bin Al-Musaiyib turut mentafsirkan hadis di atas ‘Iaitu orang yang melengah-lengahkan sembahyang mereka sehingga sampai kepada waktu sembahyang lain, maka bagi pelakunya jika mereka tidak bertaubat Allah menjanjikan mereka neraka jahanam tempat kembalinya’.

Dalam hadis yang lain Rasulullah bersabda ‘Sesiapa yang mengumpulkan dua sembahyang tanpa ada halangan, maka sesungguhnya dia telah memasuki pintu besar dari pintu dosa-dosa besar’. (Riwayat Al-Hakim)

Wallahua’lam.

SEKSA NERAKA BUKAN KEPALANG
—————————————————
Mereka yang meninggalkan sembahyang akan menerima seksa di dunia dan di alam kubur tidak terlepas daripada tiga seksaan. Tiga jenis seksa di dalam kubur ialah:-

1. Kubur akan menghimpit-himpit serapat yang mungkin sehingga berselisih tulang-tulang dada.

2. Dinyalakan api di dalam kuburnya dan api itu akan membelit dan membakar tubuhnya siang dan malam tiada henti-henti.

3. Akan muncul seekor ular yang bernama ‘Sujaul Aqra’ dan ular itu berkata: ‘Allah menyuruh aku membelasah engkau kerana engkau mensia- siakan sembahyang Subuh.’

Ia dipukul dari waktu Subuh hingga naik matahari, kemudian dipukul dan dihentak hingga terjunam ke perut bumi kerana meninggalkan sembahyang Zuhur. Kemudian dipukul lagi kerana meninggalkan sembahyang Asar, begitulah seterusnya dari Asar ke Maghrib, dari Maghrib ke waktu Isyak dan seterusnya hingga ke waktu Subuh semula. Demikianlah berterusan
seksaan oleh Sajaul Aqra hinggalah hari Kiamat.

CUAI SOLAT LIMA WAKTU
—————————————–
Di dalam neraka Jahanam terdapat wadi (lembah) yang di dalamnya adalah ular-ular bersaiz sebesar tengkuk unta dan panjangnya sebulan perjalanan. Kerjanya tiada lain selain mengigit orang- orang yang tidak menunaikan sembahyang semasa hidup mereka. Bisa ular itu pula menggelegak di dalam badan mereka selama 70 tahun sehingga luruh seluruh daging badan mereka. Kemudian tubuh mereka kembali pulih lalu digigit lagi dan begitulah seterusnya.

PEMINUM ARAK
————————-
Mereka yang minum arak, akan digantung botol arak itu di tengkuk dan di tangan mereka. Kemudian mereka disula dengan api neraka. Terdengarlah suara yang menyeru,’Inilah si polan anak si polan!’ Tatkala semua manusia dibangkitkan dari kubur, mereka keluar dari kubur dengan bau mulut yang teramat busuk (bau arak), hingga terganggu manusia yang berhimpun di Padang Mahsyar. Peluh yang keluar dari tubuh turut berbau busuk. Kemudian mereka dibelenggu dan dirantai serta dicampakkan terus ke Neraka Jahanam. Di dalam neraka, dituangkan air yang sangat panas ke dalam mulut mereka sehingga putus tali perut, kemudian perut itu jatuh
pula ke atas kaki. Mereka kemudiannya dimasukkan ke dalam peti besar dari api selama seribu tahun lamanya. Kemudian dikeluarkan dan dimasukkan ke dalam penjara di neraka di mana ular-ular dan kala yang bisa sentiasa menggigit badan mereka. Di kepala mereka diletakkan
mahkota dari api neraka manakala rantai-rantai di tengkuk mereka.

MENGKHIANATI HARTA
———————————–
Mereka yang mengkianati harta orang lain, harta itu akan dijadikan benda yang berat, yang dicampakkan di laut dalam neraka. Mereka dipaksa terjun ke dalamnya untuk mengambil benda tersebut. Apabila mereka timbul, malaikat akan menekan kepala mereka supaya menyelam semula serta dipukul kepala mereka itu dengan besi hingga hancur berkecai. Begitulah diulang-ulang selama mereka di laut itu.

AZAB BAGI YANG KEDEKUT
——————————————-
Mereka yang tamak dan bersifat kedekut hartanya daripada disedekahkan atau dikorbankan untuk kebaikan, harta itu akan dijadikan ular besar yang berbisa, yang bakal menggigit dan mematuknya setiap masa.

SAKSI BOHONG
————————
Orang-orang yang suka membuat saksi bohong, lidah mereka akan digantung pada alang-alang besi yang panas dan badan mereka pula dipukul dengan kuatnya oleh 70 ribu malaikat dengan besi merah menyala hingga hancur luluh daging dan tulang mereka. Kemudian pulih semula dan dipukul lagi. Begitulah seterusnya selama-lamanya seksaan bagi mereka.

MENGUMPAT
———————
Mereka yang suka mengumpat, bibir dan lidah mereka akan digunting hingga putus hingga menyembur darah keluar dengan rasa kesakitan yang amat sangat. Kemudian bibir dan lidah itu akan pulih semula. Bila pulih digunting lagi, kemudian pulih dan digunting lagi. Di dalam setiap tingkat neraka ada banyak sungai, bukit dan pokok kayu. Setiap pokok mempunyai 70 ribu
cabang, setiap cabang ada 70 ribu ular dan kala berbisa. Di dalam buah yang terdapat pada pokok itu ada 70 ribu ulat yang panjangnya seperti anak panah yang tajam-tajam. Mangsa-mangsa Neraka dipaksa memakan buah-buah kayu tersebut.

Sungai-sungai yang memenuhi neraka pula dalamnya kira-kira 70 tahun perjalanan, setiap sungai mempunyai 70 ribu cabang dan 70 ribu lubang. Setiap lubang dipenuhi 70 ribu ekor ular dan kala, yang mana setiap ekor kala itu mengandungi 70 ribu jenis racun berbisa.

—————————————————-
Begitulah gambaran seksaan di dalam api neraka bagi mereka yang ingkar. Renungilah, betapa seksaan yang disediakan itu bukan kepalang sakit, pedih dan derita yang tiada hujungnya. Untuk mereka yang mahu mengambil iktibar daripadanya, ia sudah cukup menggerunkan dan sudah tentu kita manusia yang kerdil ini tidak mampu menghadapinya.

Untuk itu sepatutnya ia akan menyedarkan kita daripada terus alpa dengan dosa-dosa. Dosa itu bermakna kemurkaan Allah dan murka Allah balasannya adalah seksa di neraka kelak. Selagi hayat masih dibadan, sebelum tiba masanya kita dijemput Allah, perbanyakkanlah taubat untuk dosa-dosa yang kita lakukan, memperbanyakkan amal ibadah sebanyak-banyaknya dan banyak
mengingati Allah. Semoga mati kita di dalam rahmat dan kasih sayang Allah swt, dan diampunkan dosa kita.

Jangan berputus asa dengan rahmat Allah swt. Walau sebanyak mana dosa yang kita lakukan, kalau bertaubat dengan bersungguh-sungguh insyaallah akan diampunkan Allah, kerana Allah itu Maha Pengampun. Namun kalau dosa itu ada kaitan dengan manusia seperti menganiaya seseorang, mengumpat, menceroboh harta dan sebagainya, perlu meminta maaf daripada orang
berkenaan di samping memohon keampunanAllah swt.

Mudah-mudahan demi untuk menghindarkan diri dari seksa Allah itu akan mendorong kita bersungguh-sungguh membuat kebaikan dan menjauhi kemungkaran, malah berusaha mencegahnya.

Friday, November 18, 2011

Seharum Kasturi

Ketika ramai orang bertanya kepada Saidina Abu Bakar: " Kami selalu mencium bau harum kasturi dari tubuhmu sedangkan kamu tidak memakai kasturi. Apakah yang menyebabkan dirimu menjadi seharum kasturi?" Saidina Abu Bakar menjawab," Demi Allah, sudah bertahun aku tidak memakai kasturi tetapi bau harumnya bagaikan sebati dalam diriku. Mereka bertanya bagaimana boleh terjadi hal sedemikian.

Lalu Abu Bakar Al-Miski pun menceritakan peristiwa di sebalik keharuman kasturi itu. Pada suatu hari, ada seorang wanita yang melakukan tipu daya terhadapku sehingga aku masuk ke dalam rumahnya.

Ketika aku berada di dalam rumahnya, dia menutup semua pintu dan jendela rumahnya seraya menggodaku untuk melakukan maksiat. Aku kebingungan dan tidak tahu bagaimana harus melarikan diri. Lantas aku bertanya wanita itu, " Aku ingin ke tandas untuk berhadas".

Lalu wanita tersebut memerintahkan pembantunya untuk menghantarku ke tandas. Sesudah berhadas, aku pun melumuri seluruh badanku dengan kotoran najisku. Kemudian aku kembali kepada wanita tersebut. Wanita tersebut sungguh terkejut dan marah dengan tindakanku dan menyuruh pembantunya mengusirku. Setelah itu, aku pulang ke rumahku dan mandi.

Pada malam harinya, aku bermimpi ada suara berkata kepadaku, "Kamu telah melakukan suatu amalan yang belum pernah dilakukan oleh siapa pun. Sungguh Kami akan mewangikan tubuhmu di dunia dan akhirat". Ketika aku bangun pagi keesokan harinya, aku merasakan tubuhku menyebarkan bau kasturi sehingga ke saat ini ia masih kekal.

Begitulah kisah para sahabat yang takutkan azab Allah s.w.t. Betapa perlunya perasaan takutkan Allah ini terselit dihati umat Islam yang inginkan kebahagiaan ukhrawi.

"Sesungguhnya orang-orang yang takut (melanggar hukum) Tuhannya semasa mereka tidak dilihat orang dan semasa mereka tidak melihat azab Tuhan, mereka beroleh keampunan dan pahala yang besar"- Al-Mulk:12

Thursday, November 17, 2011

MANA MILIK KITA?

MANA MILIK KITA?

Tidak ada milik kita
Semua yang ada
Allah yang punya

Tidak ada kita punya
Kita hanya mengusahakan saja
Apa yang kita dapat
Allah sudah sediakannya

Kita Allah punya
Dunia ini ciptaan-Nya
Miliklah apa saja
Tidak terlepas dari ciptaan-Nya

Mana kita punya

Tidak ada kepunyaan kita

Kita hanya mengusahakan
Apa yang telah ada

Mengapa kita sombong
Memiliki Allah punya
Mengapa tidak malu
Kepada Allah yang empunya

Patut bersyukur kepada Allah
Yang memberi segalanya

Malulah kepada Allah
Kerana milik Ia punya

Janganlah berbangga
Apa yang ada pada kita
Kalau Allah tidak beri
Kita tidak punya apa-apa

Janganlah mengungkit
Mengungkit jasa kita
Jasa kita di sisi-Nya
Yang sebenarnya Allah punya

Marilah kita bersyukur
Bukan berbangga
Bersyukur kepada Allah
Bukan mengungkit jasa

Gunakanlah nikmat Allah itu
Untuk khidmat kepada-Nya
Selepas itu lupakan saja
Agar tidak mengungkit-ungkitnya

Tajuk Nasyid : Mana Milik Kita
Artis : Rabbani




PERIHAL SOMBONG



Rasulullah s.a.w bersabda, "Tidak akan masuk syurga orang yang di hatinya ada sebesar zarah perasaan sombong."

Berkata seorang lelaki, 'Sesungguhnya seseorang itu suka pakaiannya cantik dan kasutnya cantik. Rasulullah s.a.w bersabda, "Sesungguhnya ALLAH itu indah dan sukakan keindahan. Sombong ialah menolak kebenaran dan memandang rendah kepada manusia."

Wednesday, November 16, 2011

Tips Mendapatkan Pahala Yang Berterusan


Amalan yang boleh kita buat untuk dapat pahala berterusan walaupun selepas kita dah mati...

1) Beri naskhah Al-Quran kepada sesiapa. Setiap kali dia baca kita akan dapat pahala.
2) Derma wheelchair kat hospital. Setiap kali orang sakit pakai, kita akan dapat pahala.
3) Terlibat dalam pembinaan masjid, walaupun sekadar menderma.
4) Pasang kipas di surau/masjid wlaupun 1 , setiap kali org guna , anda dpt pahala walau slps mati .
5) Letak water cooler kat tempat awam.
6) Tanam pokok. Kita akan dapat pahala jika orang atau haiwan duduk berlindung di bawahnya atau makan hasilnya.
7) Beri makanan kpd org , anda dpt pahala selagi makanan itu mnjadi darah dagingnya .
8) Menyampaikan ilmu yg bermanfaat , selagi mereka mengamalkan pahala anda tetap ada.
9) Beri baju kpd org , setiap kali org pakai , anda dpt pahala.
10) Ni yang paling simple sekali. Share benda ni kat orang lain. Jika diorang buat mana-mana benda kat atas nie, insyaAllah kita akan dapat pahala berterusan daripada Allah.

Sebenarnya banyak lagi benda-benda yang boleh kita buat untuk dapat pahala berterusan nie sampai la kita mati. Fikir-fikirkanlah ye. Macam-macam boleh buat. Selamat beramal.

sumber:
http://memburucintahakiki.blogspot.com/2011/08/6-amalan-untuk-pahala-berterusan.html

Tuesday, November 15, 2011

Namakan Anak Lelaki dengan Nama MUHAMMAD



Para salaf soleh (ulama-lama soleh zaman dahulu) sangat menggalakkan untuk memberikan nama anak-anak kita dengan nama Muhammad atau Ahmad.

Ada juga sebahagian guru agama atau kiyai yang tahu rahsia dari nama ini enggan memberikan hukuman atau memukul murid-muridnya yang kebetulan bernama Muhammad atau Ahmad. Walaupun dia memang bersalah dan sepatutnya di hukum. Hal ini demi adab dan menjaga diri keagungan Nabi Muhammad SAW.

Malangnya kita pula sekarang ni memanggil nama pendek nama Muhammad. Ada yang memanggil nama Mat ada yang memanggil Mamat.

*** Mat dalam bahasa Arab jika diterjemahkan bermaksud ‘mati’. Ditakuti terkesan dengan panggilan namanya si Muhammad ini yang di dipangil Mat ini akan ‘mati jiwa’nya.***

Monday, November 14, 2011

PEGANG BABI TAK BERDOSA, PEGANG ANAK DARA ORANG BERDOSA

(klik gambar utk gambaran jelas)



Khinzir:
Bila sentuh Kita hanya perlu samak je...
tengok tak HARAM
sentuh tak BERDOSA
tak perlu minta AMPUN DOSA...
makan je HARAM dan perlu minta AMPUN DOSA.

Kekasih:
Aurat tak dijaga, ditengok HARAM
Pegang HARAM
bila dah pegang, tak boleh samak SEPERTI KHINZIR kena minta AMPUN DOSA²...

“Bergomolan dengan babi (khinzir) itu adalah lebih baik berbanding dengan bersentuhan (secara sengaja) dengan wanita yang bukan mahram.” Riwayat Ibnu Majah.

Sama² kita Renung²kan

Sunday, November 13, 2011

Hasad Dengki Menghapus Semua Amalan Kebaikan



Alangkah Ruginyaaaaaa Manusia di Akhirat Nanti bila melihat amalan2 kebaikan yg dilakukan LESAP begitu sahaja akibat perasaan DENGKI.

Apa Itu DENGKI???
** Bila Kita Rasa SEDIH melihat Orang Lain Mendapat Kesenangan
** Bila Kita Gembira Melihat Kesusahan Orang Lain

(Bukan Setakat Perbuatan Malah PERASAAN Dengki boleh Menghapuskan SEMUA Amalan Kebaikan Kita) Berhati2 yea...

Asal sekadar tidak suka atau benci orang lain mendapatkan nikmat, itu sudah dinamakan hasad. “Hasad adalah sekadar benci dan tidak suka terhadap kebaikan yang ada pada orang lain yang ia lihat.” (Ibnu Taimiyah).

“Jauhilah oleh kamu sekalian sikap hasad (dengki), karena sesungguhnya sikap hasad itu memakan (menghabiskan) kebaikan-kebaikan sebagaimana api memakan (menghabiskan) kayu bakar“. (HR. Abu Daud dan Ibnu Majah dari Abu Hurairah).
Baca Lebih Lanjut Di sini:
http://ddhongkong.org/2011/09/buang-jauh-sikap-iri/

Friday, November 11, 2011

Jom Hafal Ayat Ini Untuk Hindari Dari Fitnah Dajjal

(Klik gambar untuk pembesaran)

Selain menjadi bacaan terbaik di hari Jumaat, surah al-kahfi jika diamalkan akan memberikan banyak manfaat kepada pengamalnya untuk melihat perancangan Dajjal yang berlaku di sekeliling kita.

Rasulullah saw bersabda:“Maukah aku tunjukkan padamu suatu surah yang diikuti oleh seribu malaikat ketika diturunkan, dan keagungannya memenuhi antara langit dan bumi?” Sahabat menjawab: Mau. Rasulullah saw bersabda: “Surat Ashhabul Kahfi. Barangsiapa yang membacanya pada hari Jum’at, Allah akan mengampuni dosanya sampai Jum’at berikutnya dan ditambah tiga hari, diberi cahaya yang mencapai ke langit, dan akan terjaga dari fitnah Dajjal.” (Tafsir Nur Ats-Tsaqalayn 3: 243)

Drpd Abi Darda' Radiyallahu 'Anhu Berkata Nabi saw;"
Barangsiapa yang menghafaz 1-10 ayat dr surah Al-Kahfi dipelihara dan di selamatkanya dari Fitnah Dajjal '. (Diriwayatkan oleh Ahmad dan Muslim, An-Nasaie)

Disunnahkan membaca surah Al-Kahfi pada siang hari atau malam harinya (Jumaat) sebagaimana pendapat Imam Syafi'i (Lihat Al-Adzkar oleh Imam Nawawi). Seorang muslim yang menghafal sepuluh atau tiga ayat pertama dari surah Al-Kahfi akan terjaga dari fitnah Dajjal, atau siapa yang membaca sepuluh ayat terakhir dan sepuluh ayat dari surah Al-Kahfi akan terjaga dari fitnah Dajjal. Dalilnya adalah hadits dari Abu Darda radliallahu `anhu dari Nabi berkata:

"Barangsiapa yang menghafal sepuluh ayat pertama dari surah Al- Kahfi terjaga dari fitnah Dajjal." (HR. Muslim, Abu Dawud, Nasai, Tirmidzi)

Bacaan Lanjut:
http://capiloton.blogspot.com/2008/04/doa-pelindung-dari-fitnah-dajjal.html

Tuesday, November 8, 2011

Salam Peringatan




(Artikel dipetik dari Page Dinar Emas)
Nota Ditulis Oleh:
-Megat Panji Alam-

Salam Perkenalan & Salam Peringatan
Assalamualaikum semua...
Nama saya Megat Panji Alam...
Saya tak pandai bidang FB.
Namun, saya arif melihat dunia ini sesuai dengan cara saya menjelingnya.
Semoga nota ini dapat diapungkan oleh skuad Dinar Emas di page mereka untuk menyampaikan mesej.

Hadirin pembaca sekalian,
saya adalah orang yang empunya yang bertanggungjawap,
terhadap 1 Artikel Berat yang sedang merebak ke seluruh dunia hari ini.
Dan artikel yang saya maksudkan ialah:
Keringnya Tasik Galilee  = Turunnya Nabi Isa
Kajian saya ini telah mendapat liputan luas sehingga berjuta2 umat di dunia,
sehinggakan pihak Jabatan Agama Negeri tidak memaparkannya ke khalayak ramai,
barangkali kerana asbab supaya tiidak terhasil suasana panik & sedia harmoni sekarang ini,
walaupun hasil kajian saya tidak pula pernah dilabelkan sebagai salah apakan lagi sesat.
Awak semua boleh lah mengakses google.com ,
dan tulis perkataan ini ---> Keringnya Tasik Galilee
kemudian enter !!!
dan anda semua akan perhatikan beribu2 website & beribu2 forum & beribu2 blog
sedang pantas mengedarkan Salam Peringatan saya ini,
semenjak 3 tahun yang lepas lagi...
tahukah anda...
proses liputan meluas ini saya lebih senang menafsirkannya sebagai...
mereka ini sedang menyebarkan SIGNAL ALLAH YANG LIVE ke website pilihan mereka,
iaitu secara mereka sendiri pun tak sedari...
Artikel asli & original hasil kajian peribadi ini telah saya abadikan di website berikut:
/////////////////////////////////////////////////////////////////////////////////////
Alamat:
http://www.carigold.com/portal/forums/showthread.php?t=98049
/////////////////////////////////////////////////////////////////////////////////////
Dan dari website ini lah,
artikel ini merebak ke seluruh dunia sampai ke mana sahaja anak2 Melayu berada di planet ini.
dan untuk makluman anda sidang pembaca,
saya membebaskan artikel ini di saat facebook tak wujud lagi di Asia Tenggara,
walaupun ketika itu facebook telah mula popular di USA.

Tuan-puan...
saya telah dijemput secara peribadi untuk memberi sumbangan artikel di page Dinar Emas ini.
besarlah harapan saya sekiranya saya masih sihat untuk lakukannya.
saya mencadangkan agar diwujudkan 1 slot sesi soal jawap supaya semua orang boleh bertanya,
dan setiap soalan dan jawapan akan diabadikan dalam slot itu,
supaya soalan ulangan tidak disebut sama di kemudian masa.
Saya melihat teknologi FB ini 1 medium yang bahaya telah disediakan oleh seorang Yahudi,
yang terang2 menjalinkan hubungan dengan pertubuhan CIA melalui payung Iluminati,
tajaan ejen Dajjal Mata 1 tanpa ramai sedari walaupun ramai yang tahu.
Kenapa saya join FB ?
- supaya saya dapat selamatkan ramai anak2 muda
- anak2 muda adalah aset perjuangan baginda di masa hadapan
- FB adalah lubuk si mata 1 untuk menghimpunkan manusia
- dari lubuk ini lah saya hendak masuk sama2 dan tarik seberapa ramai keluar
Nabi pernah pesan yang Al-Masih Dajjal akan sediakan sebatang sungai...
di tangan kanannya adalah syurganya...
di tangan kirinya adalah nerakanya...
pesan nabi...
((( pilihlah nerakanya )))
kerana di nerakanya itu terdapat sejuknya sungai yang dimaksudkan !!!
Internet adalah sungainya wahai anak2 muda...
teknologi ini telah disihirkan...
ya...
teknologi yang ada MONITOR berwarna-warni ini mempunyai SIHIR,
SIHIR ini sangat berkesan walaupun dengan ketibaan bulan Ramadhan !!!
SIHIR ini hanya boleh ditandingi dengan 1 teknologi yang nabi wariskan,
iaitu...
((( Anti-Sihir)))
saya mendapat tahu yang Dinar Emas ini mentornya ialah Sheikh Imran Hosein.
Dan saya tertarik dengan saranan beliau berkenaan SURAH AL-KAHFI.
Tahukah anda,
anda akan diliputi gelombang ANTI SIHIR bagi sesiapa yang mengamalkan surah ini.
Tahukah anda,
sekiranya hari ini hari Jumaat,
dan anda baca Surah Al-Kahfi dari ayat pertama sampai ayat penghabisan,
seluruh diri anda zahir & batin akan dilindungi dengan FITNAH AL-MASIH DAJJAL ?
Anda selalu digambarkan dengan fitnah besar si Dajjal bukan ?
adakah anda rasa fitnah dajjal ni ibarat,
seperti pawang2 yang hensem seperti David Copperfiield ?
Boleh terapung2 di khalayak ramai dan boleh tiba di KL dalam masa 1 saat dari bandar New York ?
Adakah anda fikir seperti itu fitnah si mata 1 itu ?
Jawapannya = Tidak
(saya rasa di page DE sedang terbitnya Kitab Memintas Dajjal, saya rasa itu sudah cukup untuk anda)

Bila anda menguasai ilmu ANTI SIHIR,
maka hati anda tidak terpaut pada benda2 yang disihirkan.
Sebagai contoh...
dulu kanak2 era 80 han sangat kuat disihir dalam bentuk hiburan,
walaupun mereka pagi2 pergi kelas mengaji,
tapi bila tiba pukul 5 petang pukul 6 petang,
seolah2 minda mereka disuruh mengadap kaca TV sebab nak tengok kartun, contohnya:
-ultraman, doraemon, gaban, suria perkasa hitam, cun li, cybercorp, heman,
Sihir & fitnah Al-Masih Dajjal sentiasa dikemaskini,
sesuai dengan isi BUKU TERBITAN SAYA iaitu Tamadun Yakjuj Makjuj,
untuk membuktikan perkara ini benar,
rata2 manusia hari ini sudah tidak minat menonton TV lagi,
kalaupun mereka menonton TV adalah asbab melihat berita2 besar & drama2 sahaja,
baki masa mereka yang terluang akan dihabiskan dengan INTERNET,
ya...
INTERNET adalah sihir halus yang telah dilepaskan di MONITOR BERWARNA-WARNI.
Dan sihir ini sangat berkesan,
bila ia kena pada penggunaanya dan timingnya,
dan saya melihat tidak ada 1 orang pun anak2 muda hari ini yang tiada akaun facebook.
Di sini saya ingin ingatkan anda...
facebook adalah medium untuk menarik seramai mungkin wanita mengikut Dajjal.
Ingat pesan saya...
Dajjal tahu manusia bukan bodoh macam binatang...
Dan...
Orang islam terang2 tahu yang mereka takkan ikut Dajjal kalau dajjal depan mata !!!
Tetapi...
Dajjal akan cipta 1 sistem di mana dia boleh menyebabkan hampir seluruh umat manusia ikut dia,
hatta jin sekali pun (pada alam mereka)....
dan sistem yang saya maksudkan telah saya pintas melalui BUKU saya,
iaitu Tamadun Yakjuj Makjuj di alamat:
www.rahsiadunia.com/ebook.html

Sebab itulah nabi pesan kita supaya memilih neraka Dajjal,
kerana di dalamnya ada kurnia syurga yang nabi harap supaya kita dapatkannya.
Nampaknya apa yang nabi cakap dah pun jadi.
Fitnah yang nabi cakap tu bukan macam sihir David Copperfield wahai tuan-puan,
anda semua duduk dalam tamadun yang canggihmoden  macamni pun,
kalau still tak paham2 apa fitnah Dajjal yang nabi maksudkan,
nampaknya semakin jauhlah anda disihirkan.
Salah 1 nya ialahteknologi internet melalui facebook.
Apa itu SIHIR ?
Sihir ialah 1 alat ghaib yang disediakan "tuannya" supaya hasil tujuan alat ini,
dapat menyebabkan si mangsa itu sangat rapat dengan objek yang disihirkan itu,
dan saya senang untuk mengatakan facebook ada sihirnya tersendiri.
Untuk menguatkan hujah saya ini,
saya tertarik dengan salah 1 wawancara Zaim dengan Paderi,
dalam salah 1 sesi perbualan dalam Artikel Vatican,
harap pihak admin DE boleh paparkan gambar ini:
dan buktinya ialah,
semakin ramai wanita menyukai laman soSIAL facebook,
kajian dalam buku saya,
sangat selari dengan perbualan di bawah ni.


Untuk pengetahuan anda,

apa yang ada di internet itu hanyalah sedikit dari banyak rahsia-rahsia dunia yang belum
lagi didedahkan. Maka dengan hasrat saya sebagai penulis & hasrat saudara-saudari
semua sebagai peminat kepada siri artikel TASIK GALILEE, maka diterbitkan siri ebook
tentang pembongkaran akhir zaman “Keringnya Tasik Galilee”.
/////////////////////////////////////////////////////////////////////////////
Buku itu anda boleh dapatkan di alamat yang telah tertera di:
www.rahsiadunia.com/ebook.html
/////////////////////////////////////////////////////////////////////////////
Tahniah saya ucapkan kepada anda kerana diri anda semakin dekat untuk mengenali
apakah yang sebenarnya telah terjadi di planet bumi ini, dalam bentuk pemerintahannya,
ekonominya, agendanya, politiknya, dan maksud tersiratnya.
Kehadiran saya yang dijemput melalui teknologi yang manusia nikmati hari ini,
seharusnya menjadikan anda sebagai pemiliknya nekad untuk mencari jalan keluar
dari terus berada di dalam kepompong syurga yang akan saya tafsirkan dalam buku ini
sebagai sebahagian dari “Tamadun Yakjuj & Makjuj”.
Sebagai ketua keluarga & anak-anak yang bertanggungjawap,
anda wajib menyelamatkan diri anda dan keluarga anda
dari bencana api neraka di alam akhirat yang kekal abadi.

Dengan kehadiran artikel2 penting yang tak mungkin diajar oleh tok imam di surau2,
mahupun tak mungkin diajar di dalam kelas2 mahupun kuliah2,
sepatutnya kehadiran zaman moden yang boleh membuktikan kata2 Nabi ini,
menjadi tanggungjawap anda pula untuk menyelamatkan diri anda dan keluarga anda
dari bencana fitnah Dajjal melalui pengaruh “Tamadun Yakjuj & Makjuj”,
dan selemah-lemah teguran yang bakal kita lakukan
demi kasih sayang kita pada keluarga kita ialah dengan cara berdoa,
dan itulah selemahlemah daya kita.
Hal ini hanya berlaku sekiranya anda mendapati proses teguran dari anda menjadi berat
akibat pengaruh keluarga kita itu sendiri. Dan sekiranya anda
mempunyai kekuatan yang lebih selain dari berdoa, maka mulakanlah kekuatan yang
anda ada itu dengan memberi nasihat sejauh pengalaman anda, atau anda boleh mencetak
ebook ini dan wajibkan keluarga anda membacanya.

Peluang saya yang dijemput oleh pihak skuad Dinar Emas
akan saya manfaatkan & zahirkan apa yang sudah berlaku di sekeliling kita melalui
kajian peribadi saya tentang masyarakat bumi, perubahan budaya, gangguan ekosistem
bumi, tanda-tanda kiamat kecil yang sudah pun sempurna, dan menanti ketibaan
sempadan tanda-tanda besar kiamat yang bakal berlaku tak lama lagi.
Semoga keberkatan hidup di dunia sentiasa menyelubungi hidup anda & keluarga anda.


Salam peringatan dari saya,

-----------------------------
((( Megat Panji Alam )))
Pengkaji, Penulis, Penerbit Buku.
(Malam Tragedi September 11, 2011  05:22 pm)
(Kuala Kangsar, Perak, Tanah Melayu.)



Artikel-Artikel Lain

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Terjemahan Bacaan AL-Quran Untuk Dihayati Bersama

Listen to Quran